Pages

Banner 468

Minggu, 26 Mei 2019

Ramadhan saat masa kecil

0 komentar
Ramadhan saat masa kecil. Selalu berceritakan keindahan dan memori yang akan selalu terkenang dan tiada terlupa.  Sejak kecil diriku selalu dibor orang tua untuk berpuasa.  Walau belum paham apa itu puasa,  tapi sangat kurasakan puasa kala itu.  Bulan puasa sungguh kurindu.  Nostalgia jamanku kecil sungguh berbeda. 
Ingatan itu begitu pekat,  semangat untuk berpuasa selalu ada, semangat tiap waktu untuk menunggu adzan berbuka itu yang paling menyenangkan.  Pastinya yang senang ketika kita dibor orang tua untuk selalu menjalankan ibadah puasa walau terpaksa.  Hi hi.  Sungguh pengalaman tiada terkira.

Bilan ramadhan jadi masa dirindukan.  Nostalgia ramadhan saat masa kecil menajdi pelecut semangat menjalankan ibadah puasa.  Kenangan itu melekat dalam hati sanubari susah untuk hilang, akan menjadi kenangan indah tiada terkira.  Ini lo ramadhan saat masa kecil. 

Puasa bedug

Ini salah satu bentuk pembelajaran puasa pada ananda sejak dini.  Puasa ala anak belum baligh. Aseg sekali aku melakukannya karena tengah harinsudah bisa berbuka.  He he.  Belajar puasa untuk anak kecil usia 7 tahun ke bawah adalah sesuatu.  Alhamdulillah kalo sudah bisa berpuasa adalah hal yang keren. 

Mengajarkan untuk mau berpuasa pada anak kecil saja adalah sesuatu yang sangat berharga untuk menguatkan keimanan ananda sejak dini.  Karena pentingnya mengajarkan masalah tauhid kepada ananda sejak dini.

Takjilan

Senangnya hati ketika masa berbuka tiba,  waktu yang paling disuka dan ijabah dalam berdoa segala kebaikan.  Momen ini sangatlah menyenangkan,  biasanya enak-enak untuk sekaliber anak-anak kala itu.  Walau di rumah sudah tersedia makanan kesukaan oleh orang tua, tapi takjil dari masjid adalah sesuatu yang menyenangkan. 

Ribet nih tapi berburu TTD penceramah adalah menyenangkan.  Ngisi buku panduan ramadhan

Ini sesuatu banget. Ngisi agenda saling contekan ceramah,  berebut tanda tangan ustaf sungguh menyenangkan.  Tertinggal nfisi nangis adanya.  Dengan ngisi buku itu sebagai bukti fiksi kepada guru bahwa kita sholat tarawih.  Kalo bolong saja satu itu buku,  pastilah sama buguru atau pak guru pastilah marah,  akhirnya tuh tanda tangan dipalsu juga.  Ketahuan juga deh,  yaa Alloh emang anak dulu mah nyenengin.

Tarwih khusus untuk anak-anak

Karena berisiknya kami kala kecil,  sampai-sa pai ada tempat tarawih khusus untuk anak-anak,  setidaknya mengurangi gangguan untuk kekhusyukan orang dewasa sholat. Terutama para kakek dan nenek ya kalo lihat anak-anak kecil ramai di waktu sholat, bisa buat mereka senewen dan marah.  Jadi kalo anak-anak da pada kumpul di tempat sholat khusus anak-anak bisa aseg da bebas aja.  Tidak ada yang marah-marah gituh.  Hi hi

Jalan jalan pagi sekalian maen petasan. Aseg gak tuh

Nah ramadhan saat masa kecil satu nih gimana gitu.  Bikin greget,  anti ngantuk dan lelah tentunya dengan geng tetangga ngadain jalan-jalan pagi sambil jailin orang.  Yah itulah jamanku yang nakal banget.  Maenin petasan sreng,  petasan kembang tetes asyik semua pokoknya.  Rasa kantuk hilang,  liat lalu lalang orang-orang yang menikmati hawa udara pagi. 

Jaman dulu anaknya asyik-asyik,  walau tidak sengeri jaman sekarang.  Walo pakai petasan tidak pernah ada tuh yang sampe terluka dan melukai orang lain.  Karena kamo tahu betul bagaimana memainkan petasan yang bener.  He he ngeles lagi. 

Pondok pesantren kilat

Nah ini yang paling bikin gemes,  mana hatus nginap lagi di sekolah,  sebel banget deh.  Tapi bagaimana jadi harus tetap dilakuin,  karena perintah sekolah.  Tetep semangat sih walau galau tingkat hewa.  Ha ha ha. 

Isinya biasanya kegiatan belajar agama, mengaji,  materi keagamaan,   dan lain hal yang berbau agama,  asyik lah pokoknya. 
Libur sekolah full satu bulan
Guys jamanku dulu, sekolah pada waktu puasa libur full 1 bulan lo.  Itu sekitar 1 – 2 tahun aja sih.  Tidak lama kok terus diganti lagi kurikulumnya. Rasanya badan lemes,  gak lakuin apa-apa.  Sampai mau keluar aja malasnya ampun. Yang penting belajarnya libur di rumah aja.  Ha ha ha

Pura-pura lupa puasa

Pura-pura lupa puasa,  tiba-tiba langsung ambip tuh makanan di meja makan.  Nah tuh sampai gak sengaja batal puasa lo.  Kalau sudah buka kulkas, ambil tuh air dingin dan bener-bener lupa kalau puasa.  Tapi ya akhirnya lanjut lah walau sempet kenyang makan. Semoga ini menjadi pembelajaran diriku menjadi insan yang lebih baik di masa depan kelak.
Semoga ramadhan saat masa kecil menjadi kenangan yang tiada terlupa dan selamanya menjadi pembelajaran indah. 



0 komentar:

Posting Komentar